POLITIK MATERIALISME.

Hari ini kita melihat, isu rasuah di tempatkan di tempat teratas dalam carta keutamaan berpolitik. Hinggakan dosa-dosa yang lain boleh dibilas asalkan kononnya politikus itu memerangi rasuah.

BENCANA FITRAH.

Fenomena ini terhasil dari anutan materialisme yang menganggap nilai kebendaan adalah segala-galanya. Sementara kerosakan dalam aspek yang lain diabaikan. Seolah-olah manusia hanya mempunyai perut yang perlu dipenuhkan. Sedangkan persoalan berkait dengan kualiti jiwa yang memanusiakan manusia, diabaikan.

Inilah yang turut menimpa Barat, walaupun kelihatan maju tetapi sarat dengan masalah-masalah moral yang merosakkan manusia. Dahulu siapa sangka Barat bakal berdepan dengan konflik jantina? Hari ini kita melihat, sesatnya LGBT membuatkan binatang pun bingung melihat manusia. Allah berfirman:

وَمَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَىٰ
“Barangsiapa yang berpaling dari peringatanku, maka sesungguhnya dia akan melalui jalan yang sempit. Dan kami bangkitkannya di hari kiamat dalam keadaan buta” – Surah Taha ayat 124.

Dahulu kita masih lagi mendengar dalam ruang-ruang politik diperbahaskan isu pokok seumpama murtad, masalah sosial, anak luar nikah, arak dan keruntuhan akhlak.

Hari ini, topik-topik tersebut kian tidak mendapat sambutan di kalangan pemain-pemain politik. Ancaman umpama liberalisme dan hedonisme dianggap tidak relevan dibincangkan atas alasan kononnya lawan rasuah terlebih dahulu. Seolah-olah jika selesai masalah rasuah, segalanya akan selesai. Kononnya negara kembali harmoni.

POLITIKUS YANG MERAGUKAN.

Persoalan, sedarkah kita bahawa yang menguruskan material adalah manusia. Jika manusianya jenis tidak kenal Tuhan, tidak sedar dosa pahala, kaki botol dan liar kehidupannya, apakah mereka boleh dipercayai benar-benar jujur melawan dosa rasuah? Ataukah persaingan yang dipersembahkan hari ini hanya gimik sandiwara merebut kuasa?

Dalam erti kata yang lain, perwatakan mereka sekadar 2×5 dengan penguasa yang mereka katakan zalim pada hari ini. Selagi berkiblatkan kebendaan, seseorang amat berpotensi untuk menjadi penguasa yang zalim.

Abdul Mu’izz Muhammad
19 September 2017

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *