IBRAH AL-KAHFI: JANGAN LUPA SEBUT INSYAALLAH

Di dalam surah al-Kahfi, Allah berfirman:

وَلَا تَقُولَنَّ لِشَيْءٍ إِنِّي فَاعِلٌ ذَٰلِكَ غَدًا • إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّهُ

“Janganlah kamu sewenangnya berkata pada sesuatu, sesungguhnya aku akan lakukannya esok. Melainkan dengan menyebut insyaAllah.” (Al-Kahfi: 23-24)

Musyrikin Quraisy mencabar Rasulullah agar menjawab soalan mereka tentang Ashabul Kahfi. Mereka yakin kononnya Rasulullah pasti tidak mampu mengemukakan jawapan yang betul. Seterusnya mereka mencabar jika Rasulullah dapat menjawab dengan betul, mereka akan memeluk Islam. Akalan ini mereka perolehi dari pendeta-pendeta Yahudi.

Rasulullah dengan yakin menjanjikan jawapan lengkap pada esok harinya tanpa menyebut ‘insyaAllah’.

Maka Allah menangguhkan penurunan wahyu jawapan tentang kisah Ashabul Kahfi, dalam sebahagian riwayat selama sepuluh hari. Penangguhan itu sebagai didikan dari Allah betapa ucapan ‘insyaAllah’ sangat dituntut dalam berjanji dan berencana. Kesan dari penangguhan itu, mereka mengejek Rasulullah kononnya terbukti baginda seorang pembohong yang hanya pandai menabur janji palsu.

Namun setelah tempoh tersebut, Allah menurunkan wahyu penceritaan kisah Ashabul Kahfi jauh lebih terperinci dari apa yang telah diceritakan oleh pendeta-pendeta Yahudi.

Malangnya musyrikin Quraisy tetap dengan kekufuran mereka. Ada jenis orang yang bertanya hanya untuk menduga, bukan untuk menagih hidayah.

 

Abdul Mu’izz Muhammad
12 Mei 2017

Tinggalkan komen anda