BERSEDEKAH ANTARA BUKTI KITA BERIMAN

Oleh: Amirul Hidayat Ali
5 Mei 2020 / 12 Ramadan 1441

Kecenderungan manusia terhadap harta benda dan keindahan dunia merupakan suatu fitrah yang Allah letakkan di dalam diri kita. Namun begitu, agama Islam sangat menggalakkan kita supaya selalu bersedekah, membantu orang lain dan berkongsi sebahagian dari apa yang Allah rezekikan kepada kita.

Pada hakikatnya, segala harta benda ini adalah Allah yang punya, bukan kita yang punya.

Penyesalan Yang Tiada Gunanya

Allah menggambarkan, betapa menyesalnya orang yang sudah sampai ajal matinya, meminta-minta kepada Allah agar dilewatkan sedikit waktu kematiannya, agar dia dapat bersedekah. Allah rakamkan di dalam ayat:

وَأَنفِقُوا۟ مِن مَّا رَزَقۡنَـٰكُم مِّن قَبۡلِ أَن یَأۡتِیَ أَحَدَكُمُ ٱلۡمَوۡتُ فَیَقُولَ رَبِّ لَوۡلَاۤ أَخَّرۡتَنِیۤ إِلَىٰۤ أَجَلࣲ قَرِیبࣲ فَأَصَّدَّقَ وَأَكُن مِّنَ ٱلصَّـٰلِحِینَ

Dan belanjakanlah (dermakanlah) sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada kamu sebelum seseorang dari kamu sampai ajal maut kepadanya, (kalau tidak) maka pada saat itu akan merayu dengan katanya: “Wahai Tuhanku! Alangkah baiknya kalau Engkau lambatkan kedatangan ajal matiku – ke suatu masa yang sedikit sahaja lagi, supaya aku dapat bersedekah dan dapat pula aku menjadi dari orang-orang yang soleh.”

Bersedekah Dapat Menyelamatkan Kita Dari Api Neraka

Nabi ada berpesan agar selamatkanlah diri kita dari api neraka dengan bersedekah. Sabda Nabi SAW:

اتَّقُوْا النَّارَ وَلَوْ بِشِقِّ تَمْرَةٍ، فَمَنْ لَمْ يَجِدْ فَبِكَلِمَةٍ طَيِّبَةٍ” – متفق عليه

“Takutilah akan seksa neraka walau dengan sebelah buah tamar. Maka sesiapa yang tidak mampu maka dengan kalimah yang baik.”

Amalan Bersedekah Sebagai Tanda Kita Beriman

الطُّهُورُ شَطْرُ الإِيمَانِ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ تَمْلأُ الْمِيزَانَ. وَسُبْحَانَ اللَّهِ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ تَمْلآنِ – أَوْ تَمْلأُ – مَا بَيْنَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ وَالصَّلاَةُ نُورٌ

وَالصَّدَقَةُ بُرْهَانٌ

وَالصَّبْرُ ضِيَاءٌ وَالْقُرْآنُ حُجَّةٌ لَكَ أَوْ عَلَيْكَ كُلُّ النَّاسِ يَغْدُو فَبَائِعٌ نَفْسَهُ فَمُعْتِقُهَا أَوْ مُوبِقُهَا

Maksudnya: “Bersuci itu separuh iman. Alhamdulillah memenuhi neraca timbangan (di akhirat). Subhanallah dan Alhamdulillah kedua-duanya atau setiap satunya memenuhi ruangan di antara langit dan bumi. Sembahyang itu cahaya.

Sedekah itu bukti (keimanan).

Sabar itu sinaran cahaya. Al-Quran menjadi hujah kepada kamu (menyebelahi dan membela kamu) ataupun hujah ke atas kamu (mendakwa dan menentang kamu). Setiap manusia keluar pada awal pagi, lalu dia menjual dirinya (kepada Allah dengan melakukan ketaatan, atau kepada syaitan dan hawa nafsunya dengan melakukan maksiat), lalu dia membebaskan dirinya (daripada mendapat kehinaan di dunia dan azab di akhirat), atau dia membinasakannya (dengan melakukan maksiat).”

Bersedekah Merupakan Sifat Orang Yang Bertaqwa

وَسَارِعُوۤا۟ إِلَىٰ مَغۡفِرَةࣲ مِّن رَّبِّكُمۡ وَجَنَّةٍ عَرۡضُهَا ٱلسَّمَـٰوَ ٰ⁠تُ وَٱلۡأَرۡضُ أُعِدَّتۡ لِلۡمُتَّقِینَ

Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa.

ٱلَّذِینَ یُنفِقُونَ فِی ٱلسَّرَّاۤءِ وَٱلضَّرَّاۤءِ وَٱلۡكَـٰظِمِینَ ٱلۡغَیۡظَ وَٱلۡعَافِینَ عَنِ ٱلنَّاسِۗ وَٱللَّهُ یُحِبُّ ٱلۡمُحۡسِنِینَ

Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik.

Bersedekah Dapat Menghapuskan Dosa

إِن تُبْدُوا الصَّدَقَاتِ فَنِعِمَّا هِيَ ۖ وَإِن تُخْفُوهَا وَتُؤْتُوهَا الْفُقَرَاءَ فَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ ۚ وَيُكَفِّرُ عَنكُم مِّن سَيِّئَاتِكُمْ ۗ وَاللَّـهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

“Kalau kamu zahirkan sedekah-sedekah itu (secara terang), maka yang demikian adalah baik (kerana menjadi contoh yang baik). Dan kalau pula kamu sembunyikan sedekah-sedekah itu serta kamu berikan kepada orang-orang fakir miskin, maka itu adalah baik bagi kamu dan Allah akan menghapuskan dari kamu sebahagian dari kesalahan-kesalahan kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha mengetahui secara mendalam akan apa yang kamu lakukan.”

Kedudukan Yang Mulia Bagi Orang Yang Bersedekah

الَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمْوَالَهُم بِاللَّيْلِ وَالنَّهَارِ سِرًّا وَعَلَانِيَةً فَلَهُمْ أَجْرُهُمْ عِندَ رَبِّهِمْ وَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

Orang-orang yang membelanjakan (mendermakan) hartanya pada waktu malam dan siang, dengan cara sulit atau terbuka, maka mereka beroleh pahala di sisi Tuhan mereka, dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, serta mereka pula tidak akan berdukacita.

Berikut merupakan beberapa galakan dari Al-Quran dan Sunnah untuk kita bersedekah, agar kita mengerti bahawa hidup ini bukan hanya mengenai diri kita sahaja.

Said Qutb ( رحمه الله تعالى ) berkata:

Perlembagaan Islam itu tidak dimulakan dengan menyebut tugasan-tugasan dan kewajipan, tetapi Islam dimulakan dengan memberi rangsangan dan mengikat hati.

Rebutlah peluang sebanyaknya untuk beramal dan bersedekah di bulan mulia ini. Hidup saling berkongsi itu kebih indah dan moga-moga bertautnya hati-hati antara kita atas iman dan taqwa, saling membantu antara satu sama lain.

Tinggalkan komen anda